PAKAR BAYI
Ibu Pintar | Bayi Sehat | Bayi Cerdas
Apakah Bayi Bisa Alergi Dengan ASI?

Barangkali Anda pernah mendengar rekan-rekan mengatakan jika buah hatinya mengalami alergi ASI. Memang sebagian masyarakat Kita percaya pada alergi ASI ini. Hal ini juga mungkin menimbulkan ketakutan bagi Anda. Apalagi sebagai rasa sayang Kita terhadap buah hati membuat Kita ingin selalu memberikan ASI ekslusif. Namun apakah benar ASI Ibu ini dapat menyebabkan alergi?

Bayi bisa terkena alergi setelah mengkonsumsi ASI. Apalagi ASI adalah nutrisi satu-satu nya yang diterima bayi untuk pertama sekali hingga usia yang pantas menerima makanan cair. Bayi bisa saja mengalami tanda-tanda aneh setelah diberikan ASI. Namun jika keadaannya seperti ini yang harus Kita permasalahkan bukanlah si bayi, namun makanan yang telah dikonsumsi oleh si Ibu sehingga menyebabkan si bayi menjadi bermasalah setelah diberi ASI. Karena itulah sebagai Ibu Kita harus mencari tahu apa sebenarnya makanan yang menjadi alergen (penyebab alergi) bagi si bayi. Jika penyebab alergi ini sudah diketahui si Ibu bisa menghentikan konsumsi makanan dari jenis tersebut atau minimal mengurangi komsumsinya.

Lantas tanda apa saja yang dapat Kita ketahui jika bayi mengalami alergi setelah mengkonsumsi ASI Ibu? Nah, hal ini bisa ditandai dengan terjadinya gumoh (seperti muntah) yang terjadi secara spontan. Namun terdapat perbedaan antara gumoh dengan muntah, dimana gumoh biasanya hanya sedikit cairan yang dikeluarkan serta tidak disertai kontraksi otot perut. Gumoh ini dikatakan normal jika frekuensinya 1-4 kali sehari.

Namun jika si bayi mengalami gumoh lebih dari frekuensi normal, Anda harus waspada dan memeriksakan karena bisa jadi si bayi mengalami alergi susu. Selain itu jika gumoh ini tidak ditangani dengan baik, dikhawatirkan ketika gumoh ada air susu yang justru malah masuk ke lambung. Di dalam lambung terdapat asam lambung sehingga jika air susu tercampur dengan asam lambung dan masuk ke paru-paru akan menyumbat saluran nafas. Apalagi terjadi dalam frekuensi yang sering di atas 4 kali sehari.

Tanda lain dari alergi ASI ini adalah kulit bayi akan mengalami ruam dan merah. Ruam dan kulit merah ini kadang diperparah hingga kulit bayi terkelupas dan lengkat di benda lainnya. Hal ini biasanya disebabkan karena si Ibu mengkonsumsi makanan laut yang kurang sesuai dengan kondisi si bayi.

Jika keadaan alergi ASI terjadi pada bayi Anda, langkah yang seharusnya diambil bukan menghentikan pemberian ASI eksklusif namun menghentikan makanan yang dapat menyebabkan terjadinya alergi tersebut. Jika ASI eksklusif ini dihentikan dan diganti dengan pemberian susu formula justru akan semakin mengurangkan nilai gizi yang diterima oleh si bayi. Karena bagaimanapun nilai gizi yang terdapat dalam ASI Ibu tidak dapat digantikan oleh susu formula yang mahal sekalipun. Selain itu penggunaan susu formula mengakibatkan bayi enggan untuk menyusui ASI ke depannya.

6 Comments to “Apakah Bayi Bisa Alergi Dengan ASI?”

  1. Fahri zurrahman mengatakan:

    Anak saya 14 bulan la batuk trus panas sma muntah2 gmn? Mon solusinya

  2. nisa mengatakan:

    iya nich,Raffa anak kami skrg umur 5 bulan n msh ASI aksklusif…seringkali muncul merah2 d muka n badanx abis netek…brgkali karena sy makan ayam n makanan laut.akhirx sy hrs siap dg tahu tempe dech sbg menu makan demi amanx Raffa

  3. Sholih al ayubi mengatakan:

    Ank sya umur 9bulan,dibadannya tmbul putih-putih seperti panu,apakah itu alergi ASI,Mohon solusinya

  4. alif nur kholif mengatakan:

    hal itu sudah biasa. itu bukan panu tapi terkena asi karena kulit bayi yang baru lahir sangat sensiti.maka saat menyusui jika kulit bayi terkena asi segera langsung di bersihkan…..
    itu pendapat saya…karena sama halnya saya dan tanda seperti panu itu akan hilang dengan sedirinya!!!!!!

  5. bainudin mengatakan:

    Anak saya umur 3 bulan kalau muntah sering berdarah anak saya tidak menyusu pada ibu nya tapi minum susu formula apa peyebab nya dan apa obat nya.

  6. ayu mahalia mengatakan:

    ank saya 4,5 bulan dan saat ini masih asi full…cuma amsalah yang tibul sekarang ada seperti ruam kemerahan yg berbentuk bulat di pipi,perut,kaki dan tangan.yg jadi pertanyaan saya:
    1. apakah ini karena seafood,ikan laut,susu sapi, dan lainnya yg bersumber dari makanan
    2. atau dari kondisi lingkungan seperti debu atau bulu binatang ( anjing)?
    mohon solusinya

Leave a Reply